Templates by BIGtheme NET

Tali Allah Itu Tergantung Di Tengah Mesjid

13537784_10207802318150474_268389065759464941_nMenjelajahi pulau-pulau di Indonesia, apalagi pulau terpencil adalah penambahan wawasan yang luar biasa. Selain melihat berbagai budaya, kita akan melihat berbagai praktek dan adat keislaman di yang sangat unik. Setiap tempat berupaya menerapkan syariat Islam sesuai dengan kadar pengetahuan mereka. Tentunya hal ini dipengaruhi juga oleh metode dakwah tokoh atau muballigh yang dianggap sebagai ulama atau ustadz didaerah itu.
Di satu tempat di Pulau Buru (saya lupa nama desanya), saat menjadi petugas dakwah di Tefaat Buru tahun 1972, saya sempat menyaksikan penerapan syariat Islam yang unik. Di tengah mesjid kampung itu, tersedia sebuah tali yang disebut “Tali Allah”. Tali itu menggantung dari atap hingga lantai. Setiap orang yang masuk atau keluar mesjid mestilah memegang “Tali Allah” tersebut. Pemandangan yang aneh buat saya. Namun saat ditelisik, ternyata pengalaman itu berdasarkan sebuah ayat Al Qur’an dari Surat Ali Imran ayat 103, “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali Allah, dan janganlah kamu bercerai berai” Di kampung ini ternyata ayat tersebut dimaknai sangat simbolik yaitu dengan memegang tali yang dipasang di tengah mesjid.
Pengamalan ayat seperti ini juga terjadi di beberapa tempat. Hal ini saya ketahui saat pulang cuti dari Pulau Buru. Saya sengaja naik kapal laut dari Ambon ke Jakarta, Selain lebih murah, saya bisa silaturahim dengan saudara-saudara di tempat kapal bersandar. Alhamdulillah saya bisa bertemu dengan saudara-saudara di Bau-bau dan Makasar.
Di kapal saya bertemu dengan Ketua Majlis Ulama Maluku. Kami mengobrol tentang situasi dakwah di Pulau Buru, tahanan PKI dan masyarakat. Dalam obrolan itu, saya menyinggung pengalaman memegang “Tali Allah” Ketua Majlis Ulama Maluku menyampaikan bahwa di Maluku saat itu ada dua pulau yang melaksanakan adat yang sama. Dalil yang dipakai pun sama.
Dalam pendidikan dan dakwah yang saya terima, kita tidak boleh menyinggung dan menyalahkan apa yang ada di dalam masyarakat. Jikapun itu tidak sesuai, maka harus diubah dalam proses dakwah yang bijaksana (lihat posting tentang shalat memakai tikus dan kayu).
Metoda dakwah seperti ini disebut dengan metoda al-tadrij (evolusi) dan bilhikmah dan mauizhah hasanah. Dengan menggunakan metoda seperti ini maka kebiasaan yang ada pada maysarakat dapat berobah, tanpa menimbulkan gejolak. Al-Tadrij fi al-Tasyri,’ evolusi dalam mengubah situasi dan kondisi seperti ini membutuhkan kesabaran karena butuh waktu dan kreatifitas. (lihat : shalatlah dengan bangkai tikus dan kayu) Jika merujuk pata kata tarbiyah yang memiliki makna pendidikan yang bersumber dari Maha Pencipta Allah Swt yang diliputi oleh rahmat dan kasih sayang, maka cara berdakwah mestilah bertujuan untuk mengubah dengan perubahan yang penuh dengan kebijaksanaan, tanpa menyinggung perasaan individu dan masyarakat.
Berdakwah bukanlah dengan cara memarahi dan mengejek, tetapi melalui kesadaran dari dorongan ilmu yang membentuk cara berfikir baru dan dinamis Pendidikannya membangkitkan kesejukan dan kegembiraan karena meniru dan menerapkan kepribadian rasulullah Saww dalam aktifitas dakwahnya.

Dalam melaksanakan dakwahnya, Rasulullah mengedepankan perubahan secara lembut bukan dengan cara keras kecuali dalam menerapkan kalimat tauhid. Metode seperti inilah yang akan membekas di masyarakat.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/muchtar_adam/tali-allah-itu-tergantung-di-tengah-mesjid_56c68d7fd57e61a211b919ff

Facebook Comments

About KH. Muchtar Adam

Pimpinan Pesantren Babussalam

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful

%d bloggers like this: